Adalah Nama Saya

    Nama saya Amal, nama lengkap Amal Mushollini, nama siaran Amal Bastian, dan nama panggung Bastian. Tapi tetap terasa hangat kalau dipanggil Amal saja. Bagi yang doyan sejarah internasional mungkin tidak asing dengan nama Mushollini, at least pernah mendengar atau membaca sosok pemimpin fasis Italia, Benito Mussolini. Ya, spelling-nya terdengar hampir sama, tapi artinya sungguh berbeda. Bukan karena almarhum bapak saya mengidolakan si Om Benito atau gandrung dengan pahamnya, tapi menurut beliau (Bapak saya), nama Mushollini berasal dari kata dasar bahasa Arab ‘sholat’, kemudian nama ‘adik’-nya masjid ‘musholla, dan berakhir menjadi mushollini. Hampir bisa disejajarkan dengan kata ‘islam’ yang berarti agamanya (objek), ‘muslim’ sebagai penganutnya (subjek), dan ‘muslimin’ menjadi unsur jamaknya. Seperti itu yang dijelaskan oleh almarhum, dan saya telanjur meng-iya-kannya tanpa penelitian lebih lanjut. Mungkin bagi yang paham bahasa Arab, akan bisa memaklumi atau mungkin menertawakan. Ya begitulah.

Tetap panggil saja saya Amal.
Saya lahir di Kediri, tepatnya di desa Rembang Kepuh, kecamatan Ngadiluwih, kabupaten Kediri. Sungguh bukan anak kota madya, kurang lebih 45 menit mengendarai sepeda motor dari desa saya ke alun-alun kota Kediri. Desa Rembang Kepuh terkenal dengan perdagangan bunga-bunganya. Bunga hias, pohon hias, sampai ikan hias. Tapi lebih terkenal dengan tanaman-tanaman yang sering jadi jujukan para pecinta tanaman atau kolektor. Dan biaya hidup saya juga dari hasil penjualan tanaman-tanaman tersebut, disamping dari gaji ayah saya sebagai guru agama dan bahasa Indonesia di madrasah tsanawiyah swasta. Tidak jauh dari rumah kami. Saya anak kedua dari empat bersaudara. Kakak perempuan dan dua adik laki-laki.

Saya menghabiskan bangku Taman Kanak-kanak di sebuah TK kecil di desa tetangga. Kalau desa saya bernama Rembang Kepuh, desa tetangga itu dinamai Rembang Lor. Lor artinya Utara. Utara dari desa saya. Kemudian setelah menghabiskan masa dua tahun di TK, saya melanjutkan enam tahun belajar di sekolah dasar. Tentu saja masih berada di desa saya. Namanya SDN Rembang Kepuh 1. Letaknya tepat di jantung desa. Yang mana desa kami memiliki tiga dusun. Dusun Rembang Kepuh sendiri, dusun Tawang Rejo, dan dusun Bulu Rejo. Otomatis, sekolah dasar tersebut menjadi pusat edukasi dasar bagi anak-anak dari tiga dusun tersebut. Termasuk SDN Rembang Kepuh 2. Akan tetapi, terakhir saya mendengar bahwa dua sekolah dasar tersebut sudah bergabung menjadi satu. Selain itu, ada pula sekolah sore atau madrasah yang juga menjadi tempat saya belajar agama. Bisa dikatakan sebagai tempat mengaji. Semua pendidikan layaknya mata pelajaran pesantren, diajarkan di sekolah sore itu.

Lepas dari SD, saya melanjutkan ke sekolah lanjutan tingkat pertama. Tapi bukan SMP umum, melainkan sekolah yang kental bernafaskan islam, yaitu madrasah Tsnawiyah. Letaknyanya berada di Ngronggo, masuk ke bagian kota Kediri. Ibuk saya mengatakan, kalau mau melanjutkan SMA di kota, akan lebih baik jikalau sewaktu SMP sudah bersekolah di kota. Alasannya agar tidak kesulitan mengurus rekomendasi sekolah dari anak kabupaten ke anak kota. Dan hasilnya, tiga tahun saya menghabiskan waktu di Madrasah Tsanawiyah Negeri 2 Kediri, akhirnya saya bisa terlempar dengan baik dan mudah ke bangku sekolah lanjutan tingkat atas di kota, yaitu di SMAN 2 Kediri. Satu tahun di kelas 1, dan dua tahun di kelas 2 dan 3 dengan jurusan IPA, tak kunjung membuat saya pintar dengan pelajaran berbau eksak. Sejak SD hingga SMA, saya hanya demen pelajaran bahasa Indonesia, bahasa Inggris, seni menggambar, dan sejarah. Meski berada di kelas IPA, hanya biologi yang lebih saya sukai daripada mata pelajaran lain di jurusan itu. Masuk ke kelas IPA adalah permintaan dari ibuk dan bapak. Mereka terus mengatakan bahwa kalau anak IPA akan mudah masuk ke perguruan tinggi. Bisa masuk ke institut, ekonomi, dan jurusan-jurusan yang ada hubungannya dengan angka. Padahal saya tidak suka angka. Kecuali nominal yang tertera di akun rekening saya. Tapi begitulah permintaan orang tua yang membiayai sekolah saya. Saya wajib menurutinya.

Jangan hadapkan saya ke matematika, pelajaran ini menjadi momok bertahun-tahun dalam hidup saya. Mulai dari guru-gurunya yang killer, hingga mata pelajaran yang membuat saya terus bertanya sepanjang hidup saya: “Kalau ada kalkulator, kenapa harus repot-repot menghitung dengan menggunakan rumus?”. Apakah mungkin generasi saya tidak diajarkan untuk menikmati hidup yang efisien dan efektif? Apakah harus menentukan jawaban eksak dengan urutan formula yang panjang kalau secara singkat saja, atau mencongkak saja, bisa saya lakukan? Terlalu ribet pendidikan di negeri ini, yang sederhana dibuat rumit. Apalagi pada materi IPA kimia dan IPA fisika. Saya pernah membolos di kelas kimia karena saya bingung menghafal urutan tabel kimia, campuran zat dengan rumus Ar/Mr, dan sejenisnya. Padahal menurut saya sendiri, daya ingat saya cukup baik. Pernah ada guru, saya lupa guru apa, mengatakan pada saya bahwa dari hasil tes IQ dan pemahaman diri siswa, saya memiliki daya ingat fotografis. Mengingat orang, benda, dan menghafal sesuatu dengan level di atas rata-rata. Tapi tolong, jangan matematika atau saudara-saudaranya.
Lanjut.

Harapan saya setelah lulus SMA adalah bisa langsung melanjutkan studi ke perguruan tinggi. Tapi dengan syarat tegas dari orang tua, yaitu saya harus lulus SPMB atau UMPTN. Nasib berkata lain, tahun pertama saya mencoba tes masuk dari pemerintah tersebut, saya gagal di tiga jurusan yang saya pilih. Beberapa teman di desa, termasuk sepupu saya, yang juga mengikuti tes tersebut, berhasil masuk. Membawa mereka keluar dari desa. Sementara ketakutan terbesar saya setelah lulus SMA adalah harus tinggal di rumah. Tidak melakukan apa-apa. Gambaran yang bisa menjadi mimpi buruk saya. Saya bukan orang yang biasa diam. Selama hari-hari paska gagal UMPTN, hari-hari saya isi dengan kegiatan yang meghasilkan uang. Membantu urusan kantor desa. Berhubung ibuk dan bapak punya relasi dengan keluarga pak lurah. Otomatis saya sering diajak melakukan kontrol desa. Mulai dari kegiatan kependudukan, mengurus acara karang taruna, hingga ikut program-program lainnya. Ada pemasukan ke kantomg saya dari kegiatan-kegiatan itu. Seirng waktu, Alloh tidak mengizinkan saya tinggal di rumah. Dengan izin ibuk dan almarhum bapak, saya bisa melanjutkan studi ke kursus bahasa inggris di Pare. Masih menjadi bagian di kabupaten Kediri. Pare terkenal dengan kampung inggrisnya. Banyak pemuda dan pemudi berasal dari seluruh pelosok nusantara yang belajar di sana. Bahkan ada yang dari luar negeri, contohnya Malaysia dan Brunei Darussalam. Terdapat beragam tempat kursus di kampung ini, salah satunya adalah Basic English Course atau BEC. Saya emnjadi siswa di dalamnya. Di kampung inggris ini saya belajar banyak tentang kemandirian. Menjadi jembatan saya untuk bisa belajar tentang mengurus diri sendiri. Tidak melulu tergantung pada orang tua. Selain bahasa inggris baik lisan maupun tulisan, saya juga mempersiapkan diri untuk menghadapi ujian UMPTN tahun berikutnya. Setelah enam bulan belajar bahasa inggris dan lulus di peringkat kedua dari ratusan siswa-siswa, ujian masuk perguruan tinggi sudah berada di depan mata. Berkat kerja keras, doa orang tua, dan ridho Alloh SWT, alhamdulillah saya lulus dan masuk jurusan Hubungan Internasional di Universitas Airlangga di kota Surabaya.

Hijrah ke kota Surabaya menjadi momen shock-culture bagi saya. Lingkungannya, orang-orangnya, biaya hidupnya, membuat saya harus bekerja keras untuk beradaptasi. Beruntung saya memiliki teman-teman baik dari SMA yang sudah lebih dahulu tinggal di kota pahlawan itu. Mereka membantu dan mengkondisikan saya untuk bisa survive sebagai anak rantauan di kota besar. Dan sekali lagi, sejalan dengan waktu, saya mulai memiliki kawan dan relasi, dari beragam daerah dan berbagai latar belakang.
Dua tahun pertama kuliah, saya memampatkan mata kuliah yang saya tempuh. Saya tidak menyia-nyiakan waktu kuliah, yaitu dengan mengambil SKS maksimal per semester. Sesuai dengan program studi saya: dalam kurun waktu dua tahun, biaya kuliah akan ditanggung oleh orang tua. Namun di tahun-tahun berikutnya, saya harus mampu membiayai hidup dan kuliah saya sendiri hingga lulus. Saya selalu berkaca pada diri sendiri: tidak mungkin saya menghabiskan biaya hidup keluarga untuk kuliah saya. Masih ada dua adik yang harus dibiayai oleh ibuk dan bapak. Dan sekali lagi, Alloh Yang Maha Kuasa mewujudkan impian saya. Sambil kuliah, saya menjadi seorang Master of Ceremony untuk beragam acara. Baik ulang tahun, exhibition, gathering, wedding, dan acara-acara lain, yang penting saya bisa menghasilkan nafkah halal untuk biaya hidup saya. Yang penting halal, apapun saya lakukan. Beberapa anggota keluarga besar saya sering pesimis tentang pekerjaan saya. Tapi saya tidak mau tahu. Urat malu saya sudah putus. Selain menjadi MC dari panggung ke panggung , mall ke mall, hingga ke pasar-pasar, usaha untuk mendapatkan pekerjaan di dunia media pun tidak pernah saya lepaskan. Surat-surat lamaran dan CV sudah banyak yang saya kirim ke stasiun-stasiun radio maupun TV yang tersebar di kota Surabaya. Banyak CV dan surat lamaran yang dikirim, artinya banyak pula yang ditolak. Dan memang benar, mulai dari cercaan sekaligus intimidasi tentang karakter diri sebagai pelamar kerja, menjadi jajanan saat itu.

Namun di akhir tahun 2009, lebih tepatnya 10 bulan setelah bapak meninggal dunia, saya mendapat tanggapan positif dari Radio Republik Indonesia Surabaya, yang menyatakan bahwa lamaran saya untuk menjadi penyiar radio diterima. Panggilan pertama menjadi pengumuman untuk megikuti beragam tes dan kualifikasi atau filterisasi hingga ditemukan calon penyiar radio terbaik yang kemudian akan digembleng untuk menjadi penyiar radio tetap. Beragam tes yang harus ditempuh, saingan yang tidak sedikit, dan tantangan menjadi seorang penyiar radio berkarakter, akhirnya membawa saya ke titik penentuan. Hanya terpilih tiga orang calon penyiar radio dari sekitar 1.500-an pelamar. Alhamdulillah. Maha Besar Alloh.

Saya hanya bertahan selama tiga tahun menjadi penyiar radio di Programma 2 RRI Surabaya. Tahun pertama adalah pembentukan karakter penyiar. Menjadi sosok Amal yang ‘kepenyiar-nyiaran’. Merubah nama Amal Mushollini menjadi Amal Bastian. Nama belakang yang dirasa produser saya lebih komersil. Bastian diambil dari nama Sebastian. Tokoh kepiting merah, sahabat Ariel si putri duyung dalam film The Little Mermaid karya Disney. Kenapa kepiting? Karena zodiak saya adalah Cancer, kepiting. Itu arti dari nama yang menjadi beken di pekerjaan saya saat ini. Sederhana, muncul tiba-tiba.
Memiliki titel berkantor RRI, membuat saya mudah mendapatkan klien untk event-event yang bisa saya handle. Tentu saja sebagai MC. Dulu saya sering menjadi MC untuk produk ponsel asal Tiongkok yang dijual di World Trade Centre Surabaya. Berkoar-koar menjual produk dari jam 12 siang hingga jam 6 sore dengan gaji 100-150 ribu per hari, namun dengan kontrak MC yang lama. Ada yang sebulan, dua bulan, bahkan kalau ada produk baru yang di-launching, saya lah yang menjadi MC tetapnya.

Saya semakin memahami bahwa waktu yang memoles semuanya. Membuat pengalaman menjadi CV berjalan sekaligus lahan marketing yang bisa saya gunakan meningkatkan level profesi saya ke arah lebih tinggi. Memperkenalkan diri saya dari nol ke angka-angka tinggi berikutnya dalam karir saya. Masih di tahun pertama menjadi penyiar radio, saya bertemu pengajar broadcast dan public speaking. Meminta saya menjadi pengajar tetap materi penyiaran di sekolah-sekolah ternama di kota Surabaya. Contohnya sekolah-sekolah yang masuk ke Yayasan Petra, sekolah-sekolah kristen, dan sekolah umum lainnya. Kondisi ini berlanjut kepada tawaran dari beberapa agensi model. Mereka meminta saya untuk mengajar teknik public speaking, materi-materi umum tentang kemampuan percaya diri dan bicara dengan baik di depan public, hingga hal-hal berbau dunia radio. Dan aktivitas ini terjadi di tahun-tahun berikutnya. Setiap hari saya belajar di bangku kuliah, siaran radio, mengajar, mengisi acara untuk beragam event, dan tentu saja bergaul. Hidup saya berasal dari pergaulan dan kemudahan berinteraksi dengan orang. Menjadi sosok yang easy going namun berkarakter.

Di akhir tahun kedua menjadi penyiar radio tidak membuat saya nyaman. Saya ingin melakukan hal lebih. Bukan hanya ini dan itu saja. Saya mau menjadi sosok di kota ini, bahkan di propinsi ini. Akhirnya di awal tahun berikutnya saya melamar lagi ke beberapa stasiun TV, hasilnya, banyak yag tidak menerima saya. Saya ditemukan oleh sosok di balik layar, saat saya menjadi MC di sebuah event rakyat. Beliau memperkenalkan saya dengan beberapa produser acara di stasiun TV Surabaya, yaitu SBO TV. Saya mulai mengikuti audisi, sering menonton acara-acara di stasiun tersebut, bahkan berlama-lama ‘nongkrong’ di studio saat ada acara live. Karena kemampuan ‘ngeyel’ saya, seorang produser mulai membawa saya untuk memegang acara berita. Sangat sedikit porsi saya syuting di studio. Di awal karir di dunia pertelevisian, saya harus terjun ke lapangan. Mulai dari nol dengan menjadi reporter. Reporter lalu lintas, agenda kota, dan sebagainya. Dan beruntung saya mudah belajar. Hanya beberapa bulan di lapangan, akhirnya saya bisa menjadi news anchor yang on cam di studio. Awalnya hanya membaca berita, namun terus berlanjut ke acara-acara talkshow, hingga membuat saya bisa bertatap muka dan berbincang dengan orang-orang penting. Pejabat, pengusaha, artis, dan suara masyarakat. Di tahun ketiga menjadi penyiar radio dan tahun pertama menjadi news anchor TV, kegiatan full day saya adalah: siaran TV, siaran radio, mengajar broadcast dan public speaking, kuliah, dan tidur. Sayang butuh tidur karena saya kurang tidur.

Karena posisi saya di stasiun TV mulai mengarahkan saya ke acara primetime dan harus syuting setiap hari, akhirnya dengan berat hati saya meninggalkan meja siaran radio saya. Kantor yang membentuk diri saya. Orang-orang yang berpengaruh dalam hidup saya. Banyak pihak yang menyesali keputusan saya, khususnya kantor Pro 2 RRI Surabaya sendiri. Namun di sisi lain banyak pula yang mendukung dengan alasan bahwa saya tidak harus berada di zona nyaman. Dan opsi kedua yang saya ambil. Saya harus keluar dan menantang diri saya untuk menjadi sosok Amal Bastian di industri media massa.
Seiring dengan pekerjaan yang saya geluti, harapan menyelesaikan bangku kuliah S1 harus segera saya tuntaskan. Dan alhamdulillah, 3,5 tahun kuliah total, 2 tahun abal-abal, dan 1,5 tahun mengerjakan skripsi yang membinal, akhirnya mampu memberikan gelar dibelakang nama saya dengan titel S.Hub.Int. Dalam kurung waktu 7 tahun saya tinggal di Surabaya, semua yang saya anggap sebelumnya mustahil, ternyata terjadi dan saya alami sendiri. Kun fayakun. Hasil tidak akan pernah mengkhianati usaha.

Dan sekarang, saya masih menetap di Surabaya. Masih menjadi news anchor dengan jadwal stripping dari Senin-Sabtu untuk acara talkshow di SBOTV. Masih menjadi pengajar terbang di bangku sekolah dan kuliah sekaligus seminar umum. Masih menjadi sosok MC untuk beragam acara. Masih ingin melanjutkan studi S2. Dan masih bercita-cita menjadi penulis.

FYI, cita-cita saya sangat sederhana: saya mau hidup nyaman di pegunungan yang dingin dengan keluarga kecil saya dan melihat orang-orang mencintai karya tulis saya.

Sekian…
Wassalamu’alaikum…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s