Mas Ayu

Cermin di kamar mandi hanya memantulkan semburat sebagian raut wajahku karena permukaanya tertutup uap air panas yang keluar dari pancuran kamar mandi. Baru saja membasahi tubuhku. Guyuran air dengan suhu tidak sampai 100 derajat Celcius akhirnya membuatku rileks. Membantu mengurangi pening kepala akibat pengaruh alkohol disertai dengungan menjengkelkan dari dalam kuping hasil hentakan musik klub yang aku datangi semalam. Niat awal hanya ingin menyapa teman-teman lama yang kebetulan memintaku datang ke tempat mereka untuk menghabiskan akhir pekan. Matang-matang kurencanakan bahwa aku hanya akan datang dengan durasi sekitar dua jam saja. Tidak lebih. Kalau hanya berbasa-basi dan curhat colongan sambil menenggak segelas wine, tidak harus sampai pagi pikirku. Dengan kata lain, jika aku datang tepat pukul 10, maka sekitar tengah malam aku sudah dalam perjalanan kembali ke hotel dengan estimasi waktu tempuh perjalanan 30 menit. Cukup waktu untuk tidur dan kembali bugar keesokan paginya. Acara kantor berupa seminar keuangan dengan rundown padat siap dan harus kunikmati seharian, dari pagi hingga sore. Dan Aku yang akan menjadi salah satu pengantar materinya. Artinya persiapan semuanya wajib semaksimal mungkin.

Akan tetapi yang terjadi malah di luar estimasi dan prediksi. Tepat ketika jarum jam merapat pada angka empat, seingatku aku baru merebahkan tubuh di atas kasur. Sendirian kurasa. Sekelebat ingatanku muncuat tiba-tiba. Semalam aku hanya terkapar, pusing, dan mengantuk hebat. Tidak terlalu mabuk. Masih punya kesadaran megeset alarm jam di ponselku di pukul 8.30 pagi. Satu setengah jam sebelum acara dimulai.

Sorot mataku terfokus pada cermin kamar mandi yang makin buram akibat uap panas. Sejenak kuusap permukaannya dengan telapak tanganku agar pantulan wajahku terlihat jelas. Sosok manusia dengan kulit tak terlapisi kain terlihat basah berantakan. Kantung mata menghitam, sayu, dengan kelopak yang nyaris enggan terbuka. Bola mata dengan garis pinggir memerah darah. Seperti iritasi yang makin parah. Ditambah kulit wajah memutih akibat kurang tidur. Aku berantakan. Seolah rambut hitam legam basah dan lepek yang meneteskan air tidak cukup membuatku terlihat segar.

Handuk hotel yang halus dan hangat menutup tubuhku ketika aku merapikan file-file presentasi di netbook. Memastikan konten yang ada di dalamnya tidak berubah. Selain itu juga untuk meyakinkan bahwa tidak ada poin-poin yang terlupa ketika daya kerja otakku masih belum 100% aktif. Kepalaku masih pening dan berat. Seperti ada konde seberat tujuh kilogram yang menancap kuat di rambut. Menarik akar-akarnya tapi tak lekas tercabut. Memberikan sensasi denyutan yang tak lekas hilang. Tak ingin rasanya meninggalkan kamar nyaman ber-AC ini dan berharap bisa kembali merebah di atasnya, memeluk guling, dan berselimut tebal. Menikmati susu hangat dilengkapi dengan bubur ayam panas yang gurih. Betapa nikmat jika bisa seperti itu. Namun tak mungkin terjadi saat ini. Beberapa benda telah merebah lebih dulu di atas kasur empuk. Kemeja, blazer, dasi, ikat pinggang, dan celana panjang terhampar tak beraturan menutup lipatan bed-cover. Siap dikenakan pemiliknya.

Dering telepon hotel dari arah meja yang menempel pada kasur dekat dengan jendela kamar membuyarkan lamunanku. Persis saat kemeja yang kukenakan belum terkancing sempurna.
“Hallo?” sapaku memulai percakapan.
Dari ujung terdengar suara wanita dengan logat dan intonasi khas yang sudah kukenal.
“Mas, sudah siap? Ditunggu Pak Bos nih di restoran, mau ada briefing sebentar sebelum acara mulai,”
Kulirik jam tangan perak yang terdiam kaku di samping lampu meja. Pukul 9.15.
“Iya Mbak Bella, 5 menit lagi turun,” jawabku singkat.
“Okay, Mas. Sekalian sarapan disini,” balasnya.
“Siap, Mbak,”
Klik.
Tuttttt. Tuttttt. Tuttttt.

Hanya tinggal sepatu pantofel hitam yang harus kukenakan. Kuambil kaos kaki baru warna coklat tua dari dalam koper. Isinya belum sempat dikeluarkan karena jadwal padatku merayap, bekerja dan bermain-main. Entah karena malas atau memang tidak perlu dikeluarkan. Toh besok juga bakal diisi lagi dengan barang-barang yang sama dan sebagian yang habis dipakai. Hanya peralatan mandi dan pakaian kerja saja yang biasanya lebih dulu keluar, sisanya nanti saja kalau diperlukan. Hemat waktu, hemat tempat.

Aku siap berjalan keluar kamar dengan menenteng tas selempang berisi laptop dan berkas ketika tiba-tiba pintu kamarku terbuka dari arah luar. Aku sontak terkejut karena seingatku hanya aku yang tidur di kamar ini. Rekan kerja lain menempati kamar masing-masing. Kakiku terdorong melangkah mundur seperti membentuk kuda-kuda pertahanan gerakan muaythai yang kelasnya rutin kuikuti 3-4 kali seminggu di tempat kebugaran.

Pintu terbuka, muncul seorang pria berkaos hitam polos dengan celana kolor pendek. Bersendal putih bertuliskan nama hotel yang aku tempati. Dia menggenggam buah apel yang sudah tergigit, dengan mulutnya yang terus bergerak memagut-magut. Mengunyah.
Hi, morning. Sorry, tadi aku lapar banget, jadi sarapan dulu ke restoran sebelum kamu bangun,”
Aku terdiam. Menatap heran ke wajah asing di hadapanku.
“Oh iya, semalam kamu bilang ada kerjaan pagi. Sana buruan, sebelum terlambat!” kemudian dia membuka pintu dan menyilakanku keluar kamar.
But wait, kamu siapa?”tanyaku penuh rasa heran. Penasaran berlipat ganda.
Dia menutup pintu. Meletakkan apelnya di atas meja tak jauh dari televisi.
Well, kita coba kenalan lagi ya. Namaku Ega. Teman Dimas, temanmu ‘kan?”
“Yah, ya I know Dimas, but you are?
“Dimas ngenalin aku ke kamu semalam, kita sempat ngobrol banyak, dance along all nite, and finally we are here. Di hotel. We had fun!
Fun?
Yes, fun. I mean with our friends out there. Kalau tidak salah kita bersepuluh atau bersebelas gitu. Ada aku, kamu, Dimas, Eva, Ryan, Din …”
“Oke-oke! Tapi kenapa kita satu hotel? Kenapa di kamar yang sama?” aku memotong kalimatnya.
“Karena kamu mabuk dan aku nganterin kamu pulang ke hotel. Dan kita …”
“Ki-ki-kita tidur bareng?” kembali kupotong kalimatnya.
Of course. Kasur ini king size. Lebih dari cukup untuk berdua. Masa iya aku tidur di sofa atau kamu yang tidur disana?” telunjuk kanannya mengarah pada karpet di bawah kasur. Dia berdehek pelan dengan senyum tersungging.
“Maksudku? Ki-ki-kita melakukannya? Ka-ka-karena tadi pagi aku bangun tidur tanpa mengenakan pakaian dalam. Kamu!”
Dia memutar bola matanya ke atas dengan gerakan mengingat sesuatu.
“Sepertinya… Iya.” jawabnya singkat.
Dan perutku mendadak mual dengan degup jantung tak beraturan yang tiba-tiba datang. Seperti ada hantaman di kepalaku yang menggoyahkan konsentrasi. Dan paru-paru yang mengembangkempis terlalu cepat sehingga rongga dadaku naik-turun. Tidak ada yang bisa kupikirkan selain mencoba tenang, diam, dan tertegun.
“Kamu melihat semuanya?” tanyaku kepadanya.
“Iya,”
Why? Why did you do that?” tanyaku dengan rentetan sumpah serapah dalam hati. Mengutuknya.
Because you asked me to do! I am a man, we’re drunk, and we did it. Nggak perlu dimasalahin. I enjoyed, you did the same.”
“Ya Tuhan…” aku menunduk. Menjatuhkan tas kerjaku di atas karpet.
Kemudian ada telapak tangan menyentuh pundakku. Cepat-cepat kutangkis.
It is okay. We only kissed, no more,” jelasnya mengiba.
“Tapi kamu melihat semuanya. Kamu nggak berhak melakukan itu! Itu pelanggaran HAM! Ngerti?” kataku dengan nada makin tinggi.
“Tapi kamu yang minta, aku harus bagaima …”
“Alesan! Keluar sekarang! KELUAR!”
Aku memintanya keluar kamar. Tapi dia diam. Dia malah berkacakpinggang dan menyeringai ke arahku.
“Kamu yang keluar sekarang!” bentak dia.
Aku marah. Aku bingung. Marah tapi bingung.
“Denger ya kamu ya! Kamu masuk ke kamar orang. Jelas kamu yang harus keluar,” balasku.
Dia maju selangkah mendekatiku.
“Masih belum sadar. Well, let’s say, kamu semalam mabuk berat, kita ke hotelmu. Tapi kamu lupa nomor kamarmu. Jadi, aku buka kamar satu lagi. Di hotel yang sama. So, this is officially my room, not yours,”
Aku kaget bukan main. Barang-barangku tadi. Koperku. Pakaianku. Perlengkapan kerjaku. Kuperhatikan dengan seksama seluruh sudut ruangan. Mirip dengan kamarku, hanya lebih besar. Ada beberapa onggokan barang yang bukan milikku berdiam di atas sofa, di atas meja TV, dan di samping tempat tidur. Beberapa sepatu pun terlihat di dekat pintu dan yang pasti bukan milikku.
Sorry, sorry, aku minta maaf,” pintaku memelas.

Dia mengambil nafas dalam-dalam. Kemudian menghampiriku.
It’s okay, Darling, sana kamu kerja dulu, nanti setelah kamu selesai, kita ketemu. Ada banyak hal yang harus kita obrolin, okay?
O-okay,” kuambil kembali tak kerjaku, menentengnya, dan meraih gagang koper yang hendak kubawa keluar. Tapi dia mencegahnya.
“Ssst-sst… Nggak perlu. Your stuffs are already safe here. Nanti saja.”
Aku mengangguk dan masih berusaha mencerna apa yang sebenarnya terjadi semalam hingga pagi yang luar biasa ganjil ini.

Pintu tertutup dengan suara debaman bervolume rendah namun menggema di dinding hotel ini. Sementara itu, langkah kakiku tak terdengar karena teredam karpet tebal yang terhampar di sepanjang lorong. Mendekati lift, ponselku berbunyi dengan getaran ganda sebagai penanda notifikasi yang masuk.

Kuambil dari dalam tas.
Ada dua pesan masuk.

Pesan pertama.
Dari Dimas,
“Makasih ya udah nemenin Om Ega. Dia suka sama kamu. Oh iya, mamamu sudah siap dioperasi. Baru saja dokter Franky ngabarin aku. Biayanya cukup. Kamu hebat, Beb. Ketemu besok ya. Salam buat Om Ega. See you soon.”

Pesan kedua.
Dari Bella,
“Kamu dimana, Masayu? Pak Bos sudah nungguin kamu dari tadi. Cepat!”

Advertisements

Pagi Meredup Kelu

Suatu pagi berawan hitam menggantung sendu.

Aku duduk di kursi kayu tanpa sandaran tepat di balik jendela kaca berfragmen tetesan embun mencair. Menetes turun tertarik gravitasi. Tampak seperti lembaran kain putih kehilangan serat benangnya akibat goresan. Serupa ruas panjang beralur membentuk luncuran air di atas permukaan bidang rata transparan tegak vertikal karena sengatan matahari. Sebuah kaca bening pembatas bidang-bidang. Pembagi mana milikku dan mana milik orang. Penentu bagian luar dan dalam, gelap dan terang. Dari bagian gelap dan dalamnya aku bisa melihat hidup menggeliat di deret-deret gedung dan ruas-ruas jalan. Digelantungi udara basah sisa hujan lebat dini hari tadi. Berhasil memaksa pagi enggan beranjak siang. Alih-alih surut dan menghilang, kabut tipisnya malah makin melayang tenang memburamkan pandangan. Menghalau matahari menguapkan lenguhan pagi. Entah darimana datangnya, seolah makin tebal dan terus mengental. Tak rela membiarkan kerutan kulit bumi terlihat sempurna bagi mata manusia. Mungkin saja pagi masih serupa hantu berasap belum tersapu angin. Putih bersih bergentayangan pada dahan-dahan pohon. Beringsut mesra dalam rimbun perdu. Menyelinap di ketiak manusia. Meretas basah bersama angin pada kaca kendaraan di atas aspal.

Pagi ini berbeda, muram dan murung, tak berkawan dengan pagi-pagi sebelumnya.

Pekikan keras klakson kendaraan terdengar sejak pekat gelap dini hari merayap pergi. Makin riuh menyetubuhi hamparan jalan dari ujung ke ujung, sudut ke sudut. Menyisakan dengungan berfrekuensi dalam gendang telinga. Menjadi remah bising udara yang terpaksa dinikmati manusia semerdu mungkin. Bersamaan dengan sang surya yang membumbung makin tinggi. Seolah sigap melipat warna hitam beraksen gemerlap lampu, kemudian menggantinya dengan hamparan warna dan bentuk bernama benda. Seonggok atau kumpulan zat, bernyawa dan mati, memiliki nama. Aku, kamu, dia, kita, dan mereka. Ini dan itu. Setiap pagi dan malam. Hingga pagi tetaplah pagi. Tak rela udara basahnya menguap begitu saja. Memutih dari kejauhan tapi hilang saat didekati.

Pagi ini berbeda, berwarna tapi buram, tak bersahabat dengan warna-warna lainnya.

Aku mengenyam pagi dengan kadar kepekatan ganjil. Seolah jerat malam di kepalaku tak berniat pergi meski waktu terus berjalan maju. Seperti terhenti pada detik ke-59 sebelum pukul tujuh. Tanpa ada harapan melengkapi detik berikutnya menjadi menit. Diam. Menancap.

Pagi ini berbeda, waktu berjalan tapi pelan, tak berteman dengan ketergesaannya.

Tiba-tiba jam dinding besar di kafeku tak berdetak. Kupingku yang sudah terbiasa menikmati ritmenya setiap pagi, seakan peka ada yang ganjil mendadak. Suara tik-tok yang jelas terdengar sebelum alunan musik mendayu merdu, sebelum udara dipenuhi percakapan manusia-manusia pelanggan setiaku. Terlalu naif berkebetulan jika jam tanganku mendadak berhenti pula. Jarum panjangnya berdiri tegak menunjuk angka 12, jarum pendeknya pada angka 7. Aku menoleh kembali ke arah jam dinding, kemudian ke arah jam tangan, kembali lagi ke arah jam dinding, sama. Berhenti di pukul tujuh tepat. Tak urung rasa penasaranku malah membuncah. Kulihat pikuk orang yang berlalu lalang di depan kafeku untuk memastikan keadaan. Samar dari arah jendela berembun, mereka yang bernyawa dan berjalan di atas paving block trotoar mendadak berhenti. Kendaraan-kendaraan menepi, sebagian berhenti begitu saja tanpa ada insiden. Mandeg pada satu titik beku. Suara acak yang terdengar sebelumnya berubah menjadi dentuman keheranan massal. Mereka menundukkan kepala. Melihat seksama benda yang melingkar di pergelangan tangan. Sisanya mengamati benda kotak tipis bercahaya yang tergenggam. Alih-alih menatap lekat penuh tanda tanya, sisanya sibuk menekan serampangan permukaan bendar bersinar itu dengan telunjuk dan jempolnya. Lebih karena mencari sesuatu yang tak beres, bukan sengaja mencari kerusakan dan membetulkannya. Semakin parah ketika kumpulan pixel di layar tiba-tiba lenyap. Layar berubah hitam. Mati bersamaan. Mereka hanya menunduk. Tanpa menoleh ke tubuh-tubuh lain. Diam sempurna. Diikuti deru kendaraan dari kejauhan yang seiring melenyap senyap. Membenamkan diri dalam keanehan yang muncul berjemaat.

Tak berbeda dengan apa yang terjadi di tempat dimana aku berada sekarang. Di dalam ruang bangunan yang berdiri kokoh di pinggir jalan paling sibuk di tengah kota. Berjajar dengan bangunan tinggi pencakar langit yang terus meninggi berniat menggapai sekenanya. Berhadapan dengan pusat-pusat perbelanjaan lengkap dengan restoran dan kafe terkenal di dalamnya. Tapi kafeku, hanya bangunan tiga lantai berjajar membentuk kumpulan rumah-toko. Berdampingan dengan toko roti, salon kecantikan, toko buku, dan tempat usaha lain. Kupertaruhkan nyawaku disini. Rangkaian hidup berkoma tanpa titik, membentuk perjuangan dan pijakan kuat sebagai fondasinya. Bertahun-tahun bermimpi dan akhirnya tiga tahun lalu berdiri. “Soliterian Coffe Shop and Eatenary”. Buka pukul 8 pagi hingga 10 malam. Senin-Minggu. Jumat libur. Free-wifi. Diskon sampai 30% untuk makan siang.

Tiga pagawaiku telah datang lewat pintu belakang satu jam lalu. Rein, Indah, dan Agus. Tiga lainnya, Nia, Tita, dan Doni, akan hadir di shift kedua. Empat di atantaranya adalah juniorku di masa kuliah dulu. Sisanya hasil rekrutmen lowongan pekerjaan yang aku kirim ke rubrik iklan surat kabar kota. Mungkin karena kesamaan almamater, bersama mereka, aku lebih percaya kafe ini akan lebih maju dan terkenal. Baru dibuka dua tahun lalu. Seduhan kopi dan coklat hangatnya menjadi menu utama bagi para penikmat hari. Telur orak-arik dan mata sapi, roti lapis daging, serta bubur gandum panas, menjadi pilihan tepat bagi para pengejar pagi.

Empat tahun belajar dan bergelut dalam dunia organisasi di kampus, tak membuatku menyesal merekut mereka menjadi orang-orang penting di belakangku. Menjadi rekan kerja yang sama-sama mau maju. Menjadi diri sendiri dan nyaman bekerja karena aku mengenal mereka. Manusia-manusia hebat dengan kemauan besar dan para pekerja keras yang terlalu tangguh untuk diremehkan. Meski saling mengenal, bukan berarti tak profesional. Hubungan yang terjalin bukan tanpa hambatan, tapi bukan harus ditinggalkan begitu saja jika aral rintangan hadir membegal.

Awal adalah ujian untuk gagal. Bukan proses jika tak pernah gagal. Tapi, jatuh bangunnya tempat ini, tak pernah membuat mereka lepas dari aku. Sempat menerima gaji tak sesuai dengan jam kerja lebih, mereka terima di awal-awal berdirinya kafe yang menjadi mata pencaharianku ini. Semua berjalan naik turun lengkap dengan hiasan liku-liku terjal dan tak mudah. Dua tahun berjuang, hingga ketika tempat ini mendapat kepercayaan dan pengakuan orang, dan mereka pun berhak mendapatkan lebih. Kerja keras yang terbangun bukan karena nyawa satu orang, tapi kumpulan jiwa ini, siap menjadi sandaran hidupku, hidup kami.

Pagi ini berbeda, membuka cerita lama, dan aku masih di balik jendela kaca.

“Mas, kopinya,” suara Indah membuyarkan lamunanku tepat saat dia menyerahkan secangkir kopi hitam kepadaku.
“Eh, iya. Thanks ya, Ndah.” telapak tanganku menghangat ketika cangkir itu tergenggam. “Rein dan Agus dimana?”
“Di dapur, Mas. Dua-duanya.”
“Ohh.. okay.” aku menyeruput cairan kental hitam dengan rasa dan aroma khas. Pahit khas kopi Arabica. Kenimatan tiada tara dalam ruangan dingin ber-AC pagi ini.
“Pagi yang aneh ya, Mas?”
“Menurutku juga begitu. Tiba-tiba semua jam behenti. Jam tangan, jam dinding, jam di ponsel. Sudah hampir 3 menit tak bergerak.”
“Bukan jamnya yang berhenti, Mas…”
Aku melihat heran ke arah wajahnya.
“Lantas?”
“Waktu yang berhenti, Mas.” dia membalas dengan senyuman. Mengambil celemek yang berada di sakunya. Kemudian menyeka permukaan meja yang menurutnya kurang bersih.
“Aku tahu. Tapi apa maksudmu sesungguhnya?”
“Waktu yang mengajarkan pada kita bahwa hidup itu misteri. Waktu pula yang membelenggu kita agar tak kuasa membongkar misteri itu sendiri, Mas. Padahal tahu sendiri ‘kan rasa penasaran manusia tak pernah ada ujungnya. Ingin tahu ini dan itu, semua. Hanya waktu yang disimpan rapat-rapat oleh Tuhan. Manusia cukup menikmatinya.”
Kuteguk kopi hitam yang suhu panasnya mulai turun.
“Mas, tahu? Kurun waktu yang tercipta di semesta berakhir pada satu tujuan yang memiliki dua cabang. Pertama, waktu yang mengejar kita. Atau kedua, sebaliknya, kita yang mengejarnya.”
Aku mengangguk, memperhatikan.
“Jika kita memilih opsi pertama, jelas kita bukan orang yang cerdas. Efisiensi waktu tidak ada. Pilihan pada sesuatu yang harus diprioritaskan pun mungkin hanya sekedar memilih tanpa pikir panjang. Kita bakal merugi jika memilih waktu yang mengejar kita, Mas.”
Aku diam.
“Namun, ketika kita memilih pilihan kedua, dengan kata lain kita memiliki waktu. Kita akan sadar bahwa waktu butuh prioritas. Membuat kita sadar ada sesuatu yang mahapenting yang harus kita dahulukan ketimbang perkara kecil yang hanya dibesar-besarkan saja. Baik karena emosi sesaat atau bahkan dengan pikiran kosong sekalipun.”
“Maksudmu apa, Ndah?”
“Mas, my bos, cintai hidupmu dengan membagi sesuatu yang tidak akan pernah bisa ditarik kembali ke orang-orang yang kamu sayangi, yang menyayangimu. Kamu sudah cukup lama tidak bercengkerama dengan mereka. Seolah temanmu hanya benda mati dalam bentuk koin dan lembaran yang tidak bisa memberikan kebahagiaan hakiki. Mas pasti paham jika sesuatu itu adalah …”
“Waktu.” kami berdua berucap bersamaan.
Kami terdiam. Sesekali bertatap mata, Lebih tepat aku yang menatapnya.
“Ada yang berhak dengan waktumu. Sebelum semuanya terlambat, Mas …”

Dari arah dapur terdengar teriakan yang muncul tiba-tiba.
“Mas-mas! Kesini sebentar, Mas!”
Aku berjingkat dari kursi dengan wajah kaget. Menyenggol lengan Indah sebagai kode agar dia turut serta bersamaku ke asal suara itu muncul. Tapi Indah tak bergerak selangkahpun. Dia hanya berdiri dan tersenyum. Dan aku meninggalkannya.
Dapur terlihat baik-baik saja. Oven masih menyala sempurna berisi adonan roti yang mulai matang mengembang. Yang membuat aneh hanya keberadaan dua orang yang sama-sama tak melepas pandangannya dari tayangan bergerak dalam televisi.
“Mas, tonton!” Rein memintaku mendekat kepadanya.
Aku melangkahkan kakike arah mereka berdua. Kemudian memalingkan wajahku melihat siaran berita pagi. Terlihat kobaran api berwarna merah-oranye menyala-nyala hebat dengan kepulan asap berwarna hitam keluar dari suatu bangunan.
“Keraskan volume-nya!” perintahku.
Agus yang membawa remote control TV dengan sigap mengeraskan suara TV beberapa level ke atas.

“Polisi masih belum bisa memastikan asal-muasal ledakan yang terjadi sekitar pukul lima pagi tadi. Dugaan sementara karena kebocoran LPG dari salah satu kamar penghuni apartemen. Selain kobaran api, ledakan ini juga memicu kebocoran pipa air akibat kerusakan yang ditimbulkan. Kondisi ini sekaligus mematikan aliran listrik di seluruh bangunan. Tidak menutup kemungkinan arus pendek terjadi. Belum diketahui berapa jumlah korban jiwa. Namun, pemadam kebakaran telah menemukan beberapa jenazah yang langsung dievakuasi oleh tenaga medis setempat ke rumah sakit terdekat. Dan akibat peristiwa ini, diperkirakan kerugian materi mencapai milyaran rupian. Sekian laporan kami langsung dari ledakan di Megahria Apartment. Kembali ke studio.”

Aku tertegun.
Megahria Apartment.
Aku pernah tahu letak apartment itu.
Tapi aku lupa.

“Apartemen Indah, Mas?” nampak wajah Agus sedih dengan mata berkaca-kaca.
“Indah?” aku melihat mereka berdua.
“Indah tinggal di apartemen itu, Mas. Dia belum datang ke kafe pagi ini.”
“Jangan bercanda kalian. Baru saja aku ngobrol dengan dia di depan.”
Mereka berdua bertatapan.
Aku kembali terdiam.
Kuberlari ke arah depan kafe. Sempat menabrak pinggiran pintu dan membuat siku tanganku sedikit nyeri. Tak kupedulikan. Aku hanya ingin memastikan bahwa Indah tadi benar-benar ada denganku. Bersamaku.
Tapi dia tidak ada.
Tidak berada di tempat dimana kutinggalkan dia.
Tidak berdiri tersenyum kepadaku seperti terakhir kali aku melihatnya.

Hanya celemeknya yang teronggok diam di atas meja.
Ditemani secangkir kopi milikku.

Pagi ini berbeda, ada pesan tertinggal, dari yang pergi namun tetap di hati.

Mengenang teman baik kala masih duduk di SD hingga SMA.
Putera Omega.
Selamat tinggal, Kawan.
Semoga kita bisa berangkat sekolah bersama di kehidupan lain.

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑