Memilih Pasangan Pemimpin Melalui Faktor X: Zodiak

Salah satu stasiun televisi swasta di Jawa Timur memiliki program sepakbola yang memiliki perbedaan dengan program serupa di stasiun televisi lain. Prediksi pertandingan yang akan berlangsung menjadi satu konten penting dalam materi berita. Namun apa jadinya jika yang digunakan untuk memprediksi adalah angka-angka atau penanggalan kalender dalam astrologi Cina? Meramal pertandingan melalui Shio menjadi keunikan tersendiri.

Berbicara mengenai prediksi, beberapa lembaga survey dan masyarakat dari beragam elemen mulai berlomba mengulas tentang cawapres mana yang paling cocok bersanding dengan dua kandidat capres yang telah santer diberitakan. Kebanyakan menggunakan perspektif karir politik dan elektabilitas. Katakanlah si petahana seharusnya dengan si A, boleh juga dengan si B. Calon baru harus dengan si C atau D, dan sebagainya. Terlalu mainstream.

Ada faktor lain yang harus diperhatikan terlepas dari perlu dan tidak perlunya faktor ini digunakan, yaitu watak dan karakter manusia. Sejak 3000 tahun yang lalu bangsa Barat kuno telah menggunakan ilmu perbintangan untuk menguraikan watak dan karakter khas manusia dari tanggal lahir kalender matahari (Masehi). Jika track record karir politik telah banyak diulas, tidak salah kita melihat kecocokan pasangan capres-cawapres melalui faktor ini.

Jawa Pos edisi Selasa 17 Juli 2018 menuliskan tentang tebak-menebak isi kantong Jokowi yang memuat plus minus kandidat cawapres. Ada lima nama yang disebutkan, yaitu Mahfud MD, Airlangga Hartarto, Muhaimin Iskandar, Muhammad Zainul Majdi, dan Sri Mulyani. Sedangkan untuk edisi Jumat 20 Juli 2018, Jawa Pos mengulas pula tentang Prabowo yang telah memiliki nama-nama yang masuk dalam bursa cawapres-nya. Mulai dari Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), Anies Baswedan, Zulkifli Hasan, Ahmad Heryawan, hingga Salim Segaf Al-Jufri.

Jokowi lahir pada 21 Juni 1961, dinaungi oleh bintang Gemini. Karakter umum bintang ini adalah cerdas, pandai berbicara, memiliki kemampuan berkembang dan belajar tinggi, sekaligus memiliki pesona alami dan kharisma yang bisa menarik semua zodiak. Dengan elemen udara, Gemini Jokowi cocok bersanding dengan cawapres yang berbintang Aries, Leo, Libra, atau Aquarius. Dan dari kelima nama kandidat, ada dua yang berbintang Libra, yaitu Muhaimin Iskandar (24 September 1966) dan Airlangga Hartarto (1 Oktober 1962). Dari keduanya, yang murni Libra adalah Airlangga Hartarto. Meski dengan zodiak yang sama, Muhaimin Iskandar masih dinaungi bintang Virgo yang tidak cocok dengan Gemini.

Kompatibilitas hubungan Gemini dan Libra yang sama-sama berelemen udara akan terbangun berdasarkan pada pondasi intelektualitas dan kelincahan mental. Dengan kesamaan karakter, membuat mereka akan saling menyeimbangkan.

Sedangkan Prabowo yang lahir pada 17 Oktober 1951, dinaungi oleh bintang Libra. Pun berelemen udara. Menawan dengan intelegensi tinggi, memiliki naluri yang kuat, dan bisa bekerja sama secara adil, adalah ciri umum zodiak ini. Libra Prabowo bisa disandingkan dengan pendamping yang berbintang Gemini, Leo, Aquarius, atau Sagitarius. Dan dari kelima kandidat cawapres, muncul kecocokan pada dua nama, yaitu Ahmad Heryawan yang berzodiak Gemini (19 Juni 1966) dan AHY yang berbintang Leo (10 Agustus 1978). Akan tetapi, AHY yang murni Leo dengan elemen api lebih cocok mendampingi Prabowo. Karena meski Gemini, Ahmad Heryawan masih dinaungi oleh zodiak Cancer yang tidak cocok dengan Libra.

Peluang menjalin sebuah hubungan harmonis bisa terjadi antara Libra dan Leo. Unsur yang dimiliki keduanya mendukung hal itu. Libra dengan watak cerdas, suka memelihara, dan cakap dalam berdiplomasi, akan pantas disandingkan dengan Leo yang optimis dan kharismatik.

Sedikit menengok kembali profil sejarah dua proklamator kita. Ir. Soekarno yang lahir pada 6 Juni 1901 dinaungi oleh bintang Gemini. Sedangkan Muhammad Hatta lahir di tanggal 12 Agustus 1902 berbintang Leo. Sama seperti Jokowi yang Gemini, Ir. Soekarno juga memiliki kecocokan mutlak dengan Bung Hatta. Kekompakan dan kecakapan mereka sebagai pasangan presiden dan wakil presiden di awal negara ini berdiri tidak bisa dipandang remeh. Bahkan di detik-detik mereka harus melepaskan jabatannya, hubungan keduanya tetap solid. Pun hingga salah satunya lebih dahulu menghadap Tuhan. Seolah tubuh pendiri bangsa ini pincang.

Jika dewasa ini menentukan pasangan pemimpin terlihat sulit dan lama karena banyak variabel yang harus dipakai sebagai bahan pertimbangan. Entah dari semaraknya panggung partai pengusung dan koalisinya, banjirnya kepentingan di tahun politik, atau hanya sekedar gimmick yang disajikan ke publik, diharapkan dengan faktor X ini, akan bisa membantu mempercepat penentuan pasangan capres-cawapres yang bisa didaftarkan nanti.

 

Agustus 2018

Kamu & Si Sampul Merah

Jemarimu sibuk menekan tombol demi tombol bertorehkan huruf, angka, dan banyak tanda baca hingga membentuk kata dan kalimat yang terpampang di lempengan layar jernih bersinar di depan wajahmu. Menggubah isi pikiranmu menjadi rajutan paragraf bercerita tentang seseorang yang datang bersama kata, menghampirimu lewat cerita. Kamu telah merencanakannya. Suatu hari nanti kamu akan bertemu dengannya. Meski belum kau kenali wajahnya, bahkan lewat gambar dirinya sekalipun. Akan menjadi kejutan, harapmu.

Kamu menyadari bahwa pagi itu tak seperti pagi lainnya. Ada sesuatu yang beda dalam tubuhmu paska malam hebat akhir pekan kemarin. Kamu tahu mengapa. Hingga kamu tak sabar untuk menuliskannya dalam rangkaian cerita yang menurutmu akan menjadi salah satu konten paling hebat dalam buka harian digitalmu. Tersimpan dalam satu folder di antara deretan folder warna biru lain dengan label ‘aksaragama’. Folder favoritmu.

Selepas kamu menanggalkan kewajibanmu bercengkerama dengan perkakas make-up, kamera, skrip berita, dan tembakan cahaya lampu berintensitas tinggi, kamu buru-buru berlari menuju kendaraan warna abu-abumu yang terparkir rapi diapit oleh mobil warna merah dan biru di lapangan parkir yang kebetulan masih sepi kala itu. Ruang bagasi besar dan menyimpan banyak barang mulai buku dan tas berisi baju serta sepatu terbuka menganga di hadapanmu. Tanganmu tak ubahnya sendok besar yang mengaduk-aduk isi di dalamnya. Otot matamu bergerak ke berbagai arah dan sudut seiring hempasan barang yang terlempar dan tertumpuk sedemikian rupa, saling tindih, dan bertumpangan satu dengan lainnya. Hingga dari onggokan barang-barangmu yang makin tak rapi letaknya, benda kotak agak pipih menyita perhatianmu. Tak berapa lama benda itu terkempit di ketiakmu. Sementara gigimu mengigit sebuah buku bersampul warna merah dengan judul berbahasa bugis. Judul yang belum kamu pahami sungguh, karena isinya belum selesai kamu baca. Tapi tak apa, yang penting tiap hari kamu mencoba menikmati isinya di sela-sela kesibukanmu. Toh nanti pasti paham juga, pikirmu.

Suara debam pintu bagasi tertutup hampir bersamaan dengan bunyi sirine tiga kali sebagai tanda mobilmu terkunci membuyarkan pikiranmu. Tapi sejurus ketika tatapanmu mengarah pada deret huruf yang membentuk nama pencipta buku itu, kamu tersenyum. Langkahmu semakin tegap dan cepat menuju naungan dimana kamu biasa mengeluarkan isi hati dan pikirmu. Ruang tenang dan nyaman yang memutar musik jazz, meski kamu tak seberapa suka, dengan dalih bahwa musik itu bisa menstimulus saraf sensorik dan motorikmu agar bersinergi mencipta suatu karya, yang kamu anggap sebagai impuls tambahan selain secangkir kopi tubruk pahit dengan setengah sendok teh gula putih di dalam cangkir hitam yang tergenggam di telapak tangan kirimu. Membantu menghangatkan bagian tubuhmu dari hembusan udara dingin air-conditioner yang menempel di dinding tak jauh dari kursi yang sering kau duduki. Di pojok ruangan, di dekat jendela, satu meja ber-vas bunga kertas yang selalu diganti oleh pelayan setiap harinya. Dan hari ini kamu menemukan bunga kertas berwarna merah di dalam vas di hadapanmu. Tumben, biasanya warna putih, pikirmu bertanya-tanya. Tapi tak seberapa lama kamu menghalau isi pikiran yang tidak seberapa penting itu. Menggantinya dengan konsentrasimu menyalakan mesin ketik digital pipih yang kamu banggakan. Hasil dari jerih payahmu selama enam bulan kamu bekerja.

Layar berwarna dengan display gambar tumpukan buku-buku sastra dunia lengkap dengan nama-nama pengarang yang ditumpuki jajaran folder berada tepat dua jengkal dari wajahmu. Silaunya membuat matamu sedikit memercing hingga level intensitas cahayanya kamu turunkan beberapa persen ke bawah dan matamu bisa beradaptasi sesudahnya. Bantalan kursi yang menurutmu masih nyaman sekian waktu ini, menjadi salah satu faktor penentu kenikmatan ketika jemarimu bekerja. Suasana, udara, musik, ruang, orang, berkolaborasi menjadi padu agar kamu khidmat menguarkan isi otakmu. Dan mulailah jemarimu sibuk menekan tombol demi tombol dengan tempo cepat.

Novel merah di samping laptopmu diam tak bergerak. Kamu pun kadang bertanya, jika kamu fokus menulis, mengapa jua ada sebuah buku yang terbujur kaku dan tak tersentuh? Dengan dalih sebagai motivator pasif, yang membuatmu harus menulis, itu jawaban dari hatimu. Pun tak guna jika pada hakikatnya buku itu seyogyanya harus dibuka dan dibaca isinya. Bukan hanya memamerkan lekuk gambar dengan judul kapital yang dicetak dengan huruf timbul, yang menyita perhatianmu selama ini. Dan pada akhirnya bukan itu jawabannya. Kamu menyandingkan buku itu di samping mesin ketikmu karena kamu terlalu terlena dengan nama penulis yang tertulis dengan huruf kecil warna hitam tepat di atas judul buku. Entah dari mana asal muasal rasa itu muncul, tapi hal itu yang kamu yakini sebagai katalisatormu untuk mau menulis lagi. Lepas dari apa yang terjadi akhir pekan kemarin. Lagi-lagi menurutmu akhir pekan kemarin adalah penutup minggu paling hebat setelah usiamu menginjak 22 tahun. Kamu berjanji bertemu dengannya tanpa bertemu malam itu. Dia yang namanya tertulis di sampul merah dengan huruf warna hitam.

Ceritamu mengalir begitu saja hingga jari-jarimu terasa pegal. Kau ambil secangkir kopi yang mulai terasa hangat. Tak panas lagi seperti awal mula cangkir itu mampir di mejamu. Membantumu merilekskan otot-otot tangan yang terasa payah setelah lama bergerak menekan-nekan tombol. Kopimu masih hangat, otakmu juga, apalagi hatimu. Seruputan cairan pahit manis itu menjaga konsentrasimu. Mahaampuh dari kafein membuatmu terjaga dari lamunan yang kadang muncul di tengah-tengah arus idemu yang deras mengalir. Kamu kembali fokus tanpa terganggu beragam gerak benda hidup yang berada di sekitarmu. Perasaanmu terus berkecamuk, memamerkan gigi taringnya dan memaksa kamu harus menyelesaikan tulisan ini. Rajutan kalimat bercerita tentang dia dan karyanya yang tak lepas dari pandang matamu. Membuatmu lupa diri dan tak sadar ada benda hidup yang memperhatikan segala lakumu dari salah satu sudut ruang dimana kamu berada. Memasang muka datar sembari menggenggam secangkir coklat panas. Matanya tak seliar mata orang lain saat melihatmu duduk sendirian hanya dengan mengenakan celana panjang ketat dengan kaos tank-top warna hitam yang kamu dapat dari sebuah toko online beberapa waktu lalu. Tatapannya teduh seperti mengerti apa isi hatimu tanpa perlu mengungkapkan kepadanya. Sesekali dia tersenyum, kemudian mengalihkan pandangnya dengan menengok ke arah lain. Kemudian kembali lagi. Memastikan bahwa kamu tetap berada di kursimu. Bersama dengan kawan-kawan benda mati yang menemanimu. Salah satunya adalah karya terhebat yang pernah dia buat. Menghabiskan waktu-waktunya. Menasbihkan apa yang tidak mungkin menjadi mungkin. Membuat rasa percaya dirinya yang sempat kendor, namun bangkit lagi setelah melihat wajahmu yang berlalu lalang di pikirannya. Dan karya bersampul merah itu lahir lengkap dengan derai air mata lega. Merangkum dirimu menjadi salah satu tokoh di dalamnya. Dan kamu belum menyadari itu semua karena isinya belum juga rampung kamu baca. Padahal dia ingin menemuimu dan meminta pendapatmu tentang isi hatinya yang tercetak dengan ribuan huruf dan tanda baca yang kini berada tak jauh darimu. Hasratnya begitu menggebu setelah tanpa kamu tahu wajahnya, surelmu mampir di kotak masuknya. Berisi daftar sinopsis dan referensi dari beberapa surat kabar tentang hasil karyanya, yang membuatmu terpikat untuk melanjutkan tulisanmu yang dahulu pernah tertunda. Tak jauh dari sosok seperti dia yang tiba-tiba kau kagumi dari hanya sebatas opini yang tertuang dalam koran kota. Kamu seperti mendapat pencerahan yang membuat degup jantungmu bergerak cepat. Mendesir aliran darahmu yang kian deras mengalir di jaring pembuluh di seluruh tubuhmu. Bahwa karyanya seperti bubuk serotonin yang membuatmu mabuk kepayang dan tergoda menelan mentah-mentah halusinasi hebat sebagai efek utamanya. Padahal kamu tahu efek sampingnya tak jauh lebih baik rasanya ketika kamu patah hati. Sama seperti akhir pekan paling hebat yang kemarin kamu rasakan bersama temanmu, mantan kekasihmu yang tiba-tiba berubah menjadi kekasihmu lagi. Tepat ketika kamu menjanjikan lewat surel balasan bahwa kamu ingin menemuinya hari ini. Persis saat ini jika saja kamu sudah mengkhatamkan isi karyanya yang dengan susah payah dia ciptakan. Menggambarkan isi hatinya kepadamu. Menuliskan namamu di bagian epilog. Agar kamu tahu bahwa sampul merah itu berisi tentang kamu dan kamu.

Dan lagi-lagi, kamu belum rampung membacanya.

Abang Ingin Bertemu Tuhan

Bukanlah malam tenang tapi penuh riang
Ketika dia yang berteman dengan riuh gelap terang
Panca inderanya berjuang menggadang rasa senang
Hingga dia jauh dari Tuhannya tersayang
Kepada mereka yang memintanya lantang-lantang
Bertemanlah dengan kami, Bang!
Ini suka cita, Tuhan tahu kamu penuh duka
Telan dan teguklah, Sayang!
Ini bahagia, lukamu sembuh karenanya
Luka di jantung yang berdetak makin kencang
Sakit di kulit yang memucat lekat pada tulang
Teruskan sampai akalmu hilang, Bang!
Karena tepat saat sadarmu karam dan nyawamu meregang
Dia akan berkata, “Aku datang, hamba-Ku, Sayang”Abang

Menulis Harga Diri

Berhenti menulis karena sitaan waktu kerja dan pemenuhan tuntutan eksistensi sebenarnya mutlak bukan menjadi alasan yang tepat bagi saya untuk memutus hubungan dengan selipat buku elektronik berwarna putih yang sudah menenami saya sekian tahun ini. Bukan pula karena urusan bangku kuliah yang telah ditamatkan malah menjadi penyokong raga agar menjauhi kegiatan tulis menulis. Saya berhenti dan vakum menulis karena pilihan. Pilihan memenuhi kebutuhan primer yang menurut saya harus dikhatamkan terlebih dahulu sebelum si sekunder bisa mengikuti. Meski sedikit memaksa melawan idealisme saya yang gandrung merangkai kata dan menyusun jurnal -sebelumnya sangat sukar saya kerjakan- hanya sekedar bisa dipandang lebih beradab bagi orang lain, termasuk ibu saya yang bangga melihat anaknya sudah berdompet dari hasil kerja keras. Bahagia saya yang berprofesi, senang melihatnya anaknya bahagia. Tanpa pernah membantah bahwa uang pun berkiprah sebagai pembentuk kebahagiaan itu sendiri. Saya membuktikannya. Saya, keluarga saya, teman-teman saya, dan mereka yang ada di sekitar saya. Uang memang bukan segalanya, tapi dengan uang kita bisa berbagi segalanya. Ibu saya tidak pernah berhenti megingatkan bahwa rezeki yang saya dapatkan wajib dibagi dengan mereka yang lebih memerlukan. Keluarga dan handai taulan yang masih kesulitan, sekaligus mereka yang belum berkecukupan. Sama halnya ketika almarhum bapak saya berkata, “Tuhanmu tidak pernah menyuruh kamu jadi orang miskin, kerjakan rezekimu, dan berbagilah dengan yang lain”

Hukum tabur tua. Apa yang kau tanam, itulah yang kau tuai. Saat kamu melemparkan rezeki ke langit melalui sedekah, langit akan melimpahi dirimu dengan rezeki yang berkali lipat jumlahnya dari yang kamu keluarkan. Dan saya semakin menyadari kenapa orang-orang kaya di negara-negara Barat, meski mereka tidak seiman dengan saya, tapi mereka memiliki yayasan, rajin beramal dan berderma, sekaligus menjadi pionir bala bantuan di negara-negara miskin, harta kekayaan mereka tidak pernah habis, malah melimpah ruah. Kata Dalai Lama, ketika kau melihat orang lain berbuat kebaikan pada sesamanya, pertanyaan ‘apa agamamu?’ tidak diperlukan.

Tuhan Maha Adil, saya percaya itu.

Usaha yang saya lakukan pasti membuahkan hasil. Beberapa rancangan finansial per lima tahun yang saya buat jauh-jauh hari mulai terpenuhi satu per satu. Jika Orde Baru punya repelita, rencana pembangunan lima tahun, saya juga memilikinya. Hanya saja perbedaannya pada kata pembangunan menjadi kata pembuktian. Membuktikan bahwa anak daerah, yang dulu dipandang dengan mata sebelah, dari keluarga menengah ke bawah, bisa bersaing dengan mereka yang kekotaan bermahkota kata ‘wah’. Wah kaya, wah keren, wah beken, wah anaknya ini, wah bapaknya itu, wah keluarga ini, wah keturunannya itu, wah-wah-wah. Saya mulai sebah dengan ungkapan-ungkapan kesedarahan yang belum menunjukkan bukti kuat. Bukan menggugat, hanya sekedar mengalamatkan perihal ini bagi mereka yang merasa. Sekali lagi bukan marah, hanya ingin mengungkapkan fakta. Suara manusia kapan lagi di dengar jika tidak dibuktikan dengan berbicara atau menggetarkan pita suara dengan hembusan udara, bukan? Dan kali ini saya berusaha untuk lebih lapang dan membuka kesempatan bagi diri saya sendiri untuk menunjukkan pada mereka. Kamu bisa, saya pun mampu. Kamu sering menjadi sosok objek, saya subjek pelaku. Impas.

Kembali ke urusan tulis menulis. Kecenderungan untuk mengalirkan secara permanen apa saja isi otak dan hati menjadi kata dan kalimat baca serta mudah dipahami pembaca, menjadi tantangan khusus bagi saya. Sekitar2-3 tahun lalu, ketika urusan tulis menulis jurnal dan menyelesaikan skripsi masih menjadi hiasan sehari-hari saya, mungkin membentuk opini yang agak ngawur atau sederet kata opini menjadi hal yang leluasa dan enteng saya lakukan. Tapi setelah masuk di dua tahun terakhir ini, meski mulut dan otak saya masih berjalan dengan level lumayan baik ketika membawakan acara di televisi, belum tentu hal yang terpikir di kepala bisa tertuang mudah menjadi guratan kata tulis yang bisa terbaca dengan jelas dan mampu mengirim pesan yang sesuai dengan apa yang saya maksud. Kadang saya masih gamang dan ragu. APakah saya bisa seperti dulu atau akan semakin kelu semua jari-jariku?

Oleh karena itu, menulis seyogyanya bukanmenjadi tuntutan, tapi bisa diarahkan sebagai suatu kebutuhan. Layaknya kita butuh makan meski tidak harus tiga kali dalam satu hari, yang penting lambung masih bisa menggiling makanan yang masuk dan jonjot usus masih  bisa menyerap gizi, itu lebih dari cukup. Penentu semangat menulis memang diri sendiri, membagi tulisan kita dengan orang lain menjaid urusan pribadi, tapi menerbitkan buah pikiran kita yang menghasilkan penghidupan merupakan bonus berharga tinggi bagi diri.

Pikiran kita adalah ladang uang kita. Perlu ditanami palawija kata dan kalimat agar kelak bisa dipanen dan menghasilkan tumpukan pundi di lambung rekening bank kita. Silakan beridealisme dengan hidup, tapi sungguh, jika tulis-menulis dan baca-membaca memberikan banyak peluang meningkatkan harkat dan martabat manusia, memberikan label harga yang lebih tinggi bagi mereka yang paham, betapa seruan ‘iqra’, ‘bacalah’ yang diserukan Jibril ke Muhammad sebelum ayat-ayat lainnya muncul dalam kitab, sangat benar adanya.

Selamat menulis dan membaca.

Minor Atas Nama Perbedaan

Saat manusia terhubung satu sama lain, itu lah tanda dimana perbedaan mulai mencuat ke permukaan. Tak ada sesuatu yang sama dalam kehidupan ini. Mereka yang kembar identik pun memiliki beberapa sisi yang mungkin kasat mata dan di situ lah nilai perbedaannya. Perbedaan dari apa yang dimiliki manusia merupakan performa mereka dalam meneguhkan eksistensinya sebagai manusia. Manusia dengan latar belakang yang berbeda dan menciptakan sesuatu yang berbeda pula. Dari sini kita bisa mengambil benang merah bahwa perbedaan membuat manusia semakin paham akan keberadaan alam yang harus dibentuk dengan sebuah titik balik perbedaan itu sendiri. Melengkungnya pelangi di langit setelah hujan reda, tak akan disebut pelangi kalau warnanya sama. Tubuh kita juga akan melemah dan mati saat makanan yang kita asup hanya satu nutrisi saja. Di situ lah kita mengenal kekuasaan Tuhan yang bisa menciptakan perbedaan sehingga menjadi sebuah komposisi terlegalitas tanpa dusta bagi ciptaan-Nya sendiri. Satu kalimat: Kita tak bisa memungkiri itu. Lantas, di kala perbedaan menjadi suatu bumerang bagi manusia sendiri untuk menegaskan, sekali lagi, menegaskan dirinya sebagai khalifah di dunia. Haruskan konsep perbedaan yang disalahkan? Bukannya manusia memiliki egoisitas dan ideosinkretis yang berbeda, hingga mereka paham mereka memiliki itu untuk menciptakan sebuah perbedaan. Sesekali boleh lah kita mengatakan perbedaan itu membawa noktah hitam, tapi akankah noktah itu akan peka di tempatnya? Tidak, tentu tidak. Semua bisa dihapus dengan perbedaan yang dibentuk manusia sendiri. Kaya-miskin, rupawan-jelek, normal-cacat, dan sebagainya. Semua itu adalah warna. Warna-warna yang bisa disinkronisasikan menjadi sebuah rajutan nada indah itu sendiri. Sesuatu yang menggambarkan bahwa kita sebagai manusia bisa merasa bangga karena bisa merasakan dan memahami warna-warna tersebut yang merupakan bagian dari relasi kita dengan alam. Bahkan dibanding makhluk lain ciptaan-Nya. Suatu malam, sahabat saya berkata: “Jika Tuhan saja menciptakan begitu banyak perbedaan hingga indera kita tidak bisa mendeskripsikan semuanya, lantas kenapa manusia berusaha untuk menyamakan perbedaan dengan menghancurkan dan meminoritaskan perbedaan lainnya?” Tolong lihat dan rasakan dalam hati kita…

‘Amal Bastian’ tepat saat break MC di Maspion Square Surabaya