Sekarat

Merasa terkucil dalam dunia yang selama lebih dari 10 tahun dipilihanya adalah mimpi buruk yang dirasakannya kini. Pertanyaan yang kerap kali muncul di kepalanya tak jauh dari komparasi-komparasi tak berujung dari hidupnya dengan hidup orang lain sejawatnya. Entah dari sisi karir, maupun kehidupan pribadi yang jarang terungkap di depan publik. Terlalu picik rasanya ketika seruan percaya diri dan mampu menerima diri sendiri sering dikoar-koarkannya di depan khalayak, sementara dirinya sendiri belum mampu memahami maksud seruan-seruan itu secara jelas. Hanya retorika belaka. Kelihatan jelas dari raut wajahnya yang kelihatan tertekan, seolah gunungan masalah menimbun dirinya hidup-hidup. Padahal jika dibandingkan dengan manusia-manusia lain di sekitarnya, rekan-rekan kerja, hingga sahabat-sahabat terdekatnya, yang jelas-jelas dia tahu bahwa problematika mereka lebih berat_dia sering menjadi teman berkeluh kesah_seyoyanya tak pantas perasaan tertekan, galau, gundah gulana itu menggelayut di kepalanya. Toh, hanya seputar finansial dan jenjang karir yang tak seberapa. Dia gemar berkompetisi, doyan menenggak tantangan, dan rasa-rasa seperti itu kian mencuat dan meminta lebih banyak korban.

Kebutuhan harian hingga bulanannya selalu tercukupi, bahkan berlebih. Dia juga masih bisa menabung dan berderma ketika proyek-proyeknya di-ACC oleh klien, yang membuat aliran dana mengalir deras ke dalam rekeningnya. Jadwal liburan tiap bulan juga masih terselamatkan meski tidak harus ke luar negeri atau ke resort-resort eksklusif favoritnya di dalam negeri. Biaya-biaya wajib, cicilan-cicilan ini-itu, pun masih tertutupi tanpa jatuh tempo. Lantas apa yang sesungguhnya membuat dia merasa harus mendapat segalanya lebih dari orang lain? Bahkan ketika doa-doanya terdahulu dikabulkan oleh Tuhannya satu demi satu di saat yang memang tepat? Apakah karena terlalu fokus pada hidup orang lain dan sejenak lupa menikmati hidupnya sendiri yang membuat perasaan-perasaan tak bermutu itu bergentayangan di kepalanya? Atau karena satu hal yang selalu ditanyakan keluarga dan orang-orang terdekatnya tiap kali berjumpa di hari raya, bahwa untuk orang seusianya, waktunya mencari teman hidup, bukan melulu seputar karir? Apakah ada yang lain selain itu? Pikirnya.

Dan semakin banyak tanda tanya bermunculan, semakin sekarat pula dirinya pelan-pelan.

Advertisements

Cerita dari Lapas

Lelaki itu mengambil ponsel dari saku celananya. Mengecek apakah seseorang yang dia harapkan sudah membalas SMS yang sebelumnya telah dia kirim atau belum. Sesekali dia melihat jam tangan perak yang ada di pergelangan tangan kirinya. Jarum panjangnya sudah bergeser beberapa derajat sejak pertama dia berdiri di tempat itu. Seolah-olah waktu mulai menuntut dirinya untuk segera bergerak dan melanjutkan hidup ini. Namun, selang waktu semakin cepat berjalan, dia masih berdiri disitu. Tepat di hadapan bangunan tinggi besar dengan pagar terali besi. Terlihat sangar sekaligus suram. Terdapat pula plat nama putih dengan huruf bercat hitam yang berada di atas pintu masuk, bertuliskan, “Lembaga Pemasyarakatan Medaeng.”
15 menit berlalu, tubuh dan otaknya ‘tak bisa menunggu lagi
“Baiklah, mending aku masuk saja sekarang,” pikirnya spontan.
Dia melangkahkan kakinya menuju ke pintu gerbang lapas dengan tangan menjinjing dua tas plastik hitam. Perasaan takut dan was-was ‘tak bisa hilang dari raut mukanya. Ini adalah kali pertama dia datang ke lapas. Orang-orang sering menyebutnya sebagai rumah hukuman bagi para penjahat. Bangunan yang ‘tak ingin disinggahi kalau bukan karena terpaksa. Terpaksa atau dipaksa? Rumah hukuman atau tempat istirahat sementara bagi mereka yang melawan hukum? Area untuk membuat penjahat kapok atau sebaliknya, tempat semakin merajalelanya kejahatan itu sendiri? Banyak pertanyaan muncul di benaknya tentang tempat ini.
Semakin mendekat, dia bisa melihat samar-samar kondisi di dalam lapas melalui kisi-kisi terali besi yang ada di pintu gerbang. Terlihat ada anak kecil yang digendong oleh seorang wanita berjilbab. Kemudian ada kakek-kakek tua ber-peci, dengan kemeja batik, membawa bingkisan kotak dan berjalan masuk ke halaman lapas. Ada yang tertawa, ada yang bercanda dengan petugas, seperti suda akrab dengan tempat ini. Lapas ‘tak seseram yang dia pikirkan sebelumnya.
Saat tiba tepat di depan pintu, salah seorang petugas lapas menghampirinya. Dengan muka datar dia memperlihatkan wajah kakunya melalui bagian pintu yang dibuat seperti jendela kecil persegi berukuran sedang yang bisa dibuka dan ditutup.
“Bisa dibantu Mas?” tanya petugas itu.
“Ehh iya Pak! Mau jenguk teman saya,” jawabnya gugup.
Petugas itu mulai memperhatikan tubuhnya dari atas hingga bawah. Seperti alat detektor yang memancarkan sinar infra red dan menjelajahi dan memeriksa apa saja yang dia kenakan dan dibawa. Sempat dia tidak merasa nyaman dengan kondisi ini, namun ini merupakan aktivitas prosedural. Hal yang baku untuk dijalankan sebagai bentuk nyata ketatnya penjagaan di wilayah yang kental dengan hukum. Dan layaknya sebuah istana raja, apa yang datang dan pergi dari tempat ini, wajib dan patut dicurigai.
“KTP-nya Mas?” pinta petugas itu.
“Mas!”
“Oh iya Pak! Iya! Maaf-maaf!” lelaki itu terperanjat dari lamunan singkatnya. Dan membuat wajah si petugas semakin datar.
“Ini Pak… Silakan!”
Si petugas langsung mengambil KTP-nya. Membolak-balik kertas putih-biru berlaminating itu dan menaruhnya di sebuah laci kayu kecil. Sesaat kemudian dia menunduk, seperti menuliskan sesuatu di hadapannya.
“Baru pertama kali kesini ya?” tanya petugas itu lagi.
“Iya, Pak! Baru pertama,” jawabnya singkat.
“Mau jenguk siapa disini?” tanyanya sekali lagi, mencairkan suasana.
“Ehhmmm teman saya Pak,” dia berharap tidak muncul pertanyaan introgasi lain dari mulut petugas itu. Lelaki itu hanya ingin segera mendapat izin masuk dan menemui sahabatnya.
“Mas pakai ini, masuknya lewat pintu sebelah, tapi harus mengantri dulu bersama orang-orang itu,” jelas petugas sambil menyerahkan kertas keplek dan mengangkat jari telunjuknya ke arah pintu masuk lapas.
“Oh iya Pak! Baik, terima kasih Pak,” jawabnya penuh kelegaan.
“Nanti Mas akan ketemu opsir yang akan memeriksa barang bawaan Mas,”
“Iya Pak! Siap!” tungkasnya
Lelaki itu mengikuti arahan yang dijelaskan si petugas lapas. Saat dipintu masuk, dia bertemu opsir penjara yang memeriksa barang bawaannya. Opsir itu hanya menemukan sebungkus apel hijau yang dibungkus plastik bening, dua bungkus makanan yang dibalut kertas minyak warna coklat, dan dua botol besar air mineral 1 liter-an. Barang-barang biasa, tidak mencurigakan, pikir opsir itu. Opsir itu mulai menanyakan siapa nama tahanan yang dijenguk serta apa kasusnya. Setelah lelaki itu menjawab, muka sang opsir sejenak kaget, namun kembali datar dan tersenyum kecil. Membuat lelaki itu semakin merasa disudutkan di tempat yang asing baginya ini.
“Jangan sampai kepleknya hilang Mas! Mas nanti akan diantar oleh bapak ini ke ruang jenguk,” jelas opsir itu sambil menunjuk seorang pria tegap dan bidang berumur sekitar 40-an tahun di sampingnya. Opsir itu membisikkan sesuatu ke pria itu. Dan pria itu mengangguk berkali-kali.
“Pak Saleh, silakan!”
Lelaki itu berjalan mengikuti si petugas berbadan tegap dan bidang itu. Sempat dia menoleh ke belakang dan melihat si opsir tadi berbicara dengan rekan kerjanya kemudia tertawa kecil. Mereka tertawa cengengesan.
“Ada yang aneh?” tanyanya dalam hati.
Saat sampai di halaman lapas, lelaki itu bisa melihat sebuah papan putih besar dengan tulisan huruf besar berwarna hitam. Slogan atau apa pun itu, yang pasti dia sempat terhenti untuk membacanya hingga dua kali. “KAMI BUKAN PENJAHAT, HANYA TERSESAT. BELUM TERLAMBAT, UNTUK BERTOBAT.” Bermakna sekaligus menjelaskan bahwa mereka-mereka yang mendapat hukuman di tempat ini adalah manusia biasa. Tempatnya salah dan benar. Tempat untuk belajar memahami arti hidup sebenarnya. Tempat untuk mencerna kesalahan dan meredamnya seiring waktu selama masa hukuman mereka. Bukan tempat untuk menghukum laksana di neraka jahannam dengan api berkobar-kobar. Lapas hanyalah temapt biasa. Rumah bagi mereka yang ingin berbenah diri. Menjadi pribadi baru saat bebas nanti. Bukan untuk dihakimi dan dicaci maki

Menulis Harga Diri

Berhenti menulis karena sitaan waktu kerja dan pemenuhan tuntutan eksistensi sebenarnya mutlak bukan menjadi alasan yang tepat bagi saya untuk memutus hubungan dengan selipat buku elektronik berwarna putih yang sudah menenami saya sekian tahun ini. Bukan pula karena urusan bangku kuliah yang telah ditamatkan malah menjadi penyokong raga agar menjauhi kegiatan tulis menulis. Saya berhenti dan vakum menulis karena pilihan. Pilihan memenuhi kebutuhan primer yang menurut saya harus dikhatamkan terlebih dahulu sebelum si sekunder bisa mengikuti. Meski sedikit memaksa melawan idealisme saya yang gandrung merangkai kata dan menyusun jurnal -sebelumnya sangat sukar saya kerjakan- hanya sekedar bisa dipandang lebih beradab bagi orang lain, termasuk ibu saya yang bangga melihat anaknya sudah berdompet dari hasil kerja keras. Bahagia saya yang berprofesi, senang melihatnya anaknya bahagia. Tanpa pernah membantah bahwa uang pun berkiprah sebagai pembentuk kebahagiaan itu sendiri. Saya membuktikannya. Saya, keluarga saya, teman-teman saya, dan mereka yang ada di sekitar saya. Uang memang bukan segalanya, tapi dengan uang kita bisa berbagi segalanya. Ibu saya tidak pernah berhenti megingatkan bahwa rezeki yang saya dapatkan wajib dibagi dengan mereka yang lebih memerlukan. Keluarga dan handai taulan yang masih kesulitan, sekaligus mereka yang belum berkecukupan. Sama halnya ketika almarhum bapak saya berkata, “Tuhanmu tidak pernah menyuruh kamu jadi orang miskin, kerjakan rezekimu, dan berbagilah dengan yang lain”

Hukum tabur tua. Apa yang kau tanam, itulah yang kau tuai. Saat kamu melemparkan rezeki ke langit melalui sedekah, langit akan melimpahi dirimu dengan rezeki yang berkali lipat jumlahnya dari yang kamu keluarkan. Dan saya semakin menyadari kenapa orang-orang kaya di negara-negara Barat, meski mereka tidak seiman dengan saya, tapi mereka memiliki yayasan, rajin beramal dan berderma, sekaligus menjadi pionir bala bantuan di negara-negara miskin, harta kekayaan mereka tidak pernah habis, malah melimpah ruah. Kata Dalai Lama, ketika kau melihat orang lain berbuat kebaikan pada sesamanya, pertanyaan ‘apa agamamu?’ tidak diperlukan.

Tuhan Maha Adil, saya percaya itu.

Usaha yang saya lakukan pasti membuahkan hasil. Beberapa rancangan finansial per lima tahun yang saya buat jauh-jauh hari mulai terpenuhi satu per satu. Jika Orde Baru punya repelita, rencana pembangunan lima tahun, saya juga memilikinya. Hanya saja perbedaannya pada kata pembangunan menjadi kata pembuktian. Membuktikan bahwa anak daerah, yang dulu dipandang dengan mata sebelah, dari keluarga menengah ke bawah, bisa bersaing dengan mereka yang kekotaan bermahkota kata ‘wah’. Wah kaya, wah keren, wah beken, wah anaknya ini, wah bapaknya itu, wah keluarga ini, wah keturunannya itu, wah-wah-wah. Saya mulai sebah dengan ungkapan-ungkapan kesedarahan yang belum menunjukkan bukti kuat. Bukan menggugat, hanya sekedar mengalamatkan perihal ini bagi mereka yang merasa. Sekali lagi bukan marah, hanya ingin mengungkapkan fakta. Suara manusia kapan lagi di dengar jika tidak dibuktikan dengan berbicara atau menggetarkan pita suara dengan hembusan udara, bukan? Dan kali ini saya berusaha untuk lebih lapang dan membuka kesempatan bagi diri saya sendiri untuk menunjukkan pada mereka. Kamu bisa, saya pun mampu. Kamu sering menjadi sosok objek, saya subjek pelaku. Impas.

Kembali ke urusan tulis menulis. Kecenderungan untuk mengalirkan secara permanen apa saja isi otak dan hati menjadi kata dan kalimat baca serta mudah dipahami pembaca, menjadi tantangan khusus bagi saya. Sekitar2-3 tahun lalu, ketika urusan tulis menulis jurnal dan menyelesaikan skripsi masih menjadi hiasan sehari-hari saya, mungkin membentuk opini yang agak ngawur atau sederet kata opini menjadi hal yang leluasa dan enteng saya lakukan. Tapi setelah masuk di dua tahun terakhir ini, meski mulut dan otak saya masih berjalan dengan level lumayan baik ketika membawakan acara di televisi, belum tentu hal yang terpikir di kepala bisa tertuang mudah menjadi guratan kata tulis yang bisa terbaca dengan jelas dan mampu mengirim pesan yang sesuai dengan apa yang saya maksud. Kadang saya masih gamang dan ragu. APakah saya bisa seperti dulu atau akan semakin kelu semua jari-jariku?

Oleh karena itu, menulis seyogyanya bukanmenjadi tuntutan, tapi bisa diarahkan sebagai suatu kebutuhan. Layaknya kita butuh makan meski tidak harus tiga kali dalam satu hari, yang penting lambung masih bisa menggiling makanan yang masuk dan jonjot usus masih  bisa menyerap gizi, itu lebih dari cukup. Penentu semangat menulis memang diri sendiri, membagi tulisan kita dengan orang lain menjaid urusan pribadi, tapi menerbitkan buah pikiran kita yang menghasilkan penghidupan merupakan bonus berharga tinggi bagi diri.

Pikiran kita adalah ladang uang kita. Perlu ditanami palawija kata dan kalimat agar kelak bisa dipanen dan menghasilkan tumpukan pundi di lambung rekening bank kita. Silakan beridealisme dengan hidup, tapi sungguh, jika tulis-menulis dan baca-membaca memberikan banyak peluang meningkatkan harkat dan martabat manusia, memberikan label harga yang lebih tinggi bagi mereka yang paham, betapa seruan ‘iqra’, ‘bacalah’ yang diserukan Jibril ke Muhammad sebelum ayat-ayat lainnya muncul dalam kitab, sangat benar adanya.

Selamat menulis dan membaca.

Is It Wrong being A Single in 20’s-year-old?

Remember I wrote this essay almost three years ago, starting face my 20’s birth day… And my sister read it and said, “Goshhh, Dude! It’s twentieth century, how could you not get along with the girl? Or you are….” She stopped on those edge of words….

Being single is hard decision for me. Ignore everyone who mocks me everytime about my status that in 20 years old I don’t have someone yet I love and I introduce to. Or maybe show her off to everyone forced me. So difficult, I do! But if I think more and more about, it will be useless time that I hate to do. I don’t care what they said, I never thought this affair so hard, even for the first time I made it as the big problem in my life time. But, long by long, I could make my mind and my heart as well understand about the truly love will come so lovely in my life, someday, I don’t know.

To be patient person and always spread love to the others are my main job that I like to do. Just spending my time to not think my status everytime, ‘cause if we share love, it means we get love too, right? In my final conclusion, I make summary that love can come not only from someone we love or they we share and understand about our heart but also we can get it by do so simple thing, we just give love to someone we choose and wait for a moment, well get this one back to us. So incredible thing. At least I will get the girl who more or the most perfect I’ll ever find and make them feel so surprise till they can say anything. That’s my ambission or just my idealism?

Hmm… Only God the Al Mighty knows everything, I never figured this problem out before the matureness come early. For God sake! Why does it happen to me? Gimme some reason God! Or You, in the seventh sky there, can call me back through my night-dream that I always dream’n of in thousands night.

Passing days and walking the time, only with my close friends with their or our loyality we always together, is my day in my daily. Easier than we make appointment with the girl that in our status we generally as the freedom men, fell being tied out. Oh God poor us! So, which one we choose being single or fell like the odd man that always being tied and seldom feel free? I take the first one, for this time he…he…

For closing, I just wanna say that love is so simple thing but remember if you never aware about, it will make you down and the worst, you wish you would be an unseen person or being an invisible man in your life time after. So be careful!

Minor Atas Nama Perbedaan

Saat manusia terhubung satu sama lain, itu lah tanda dimana perbedaan mulai mencuat ke permukaan. Tak ada sesuatu yang sama dalam kehidupan ini. Mereka yang kembar identik pun memiliki beberapa sisi yang mungkin kasat mata dan di situ lah nilai perbedaannya. Perbedaan dari apa yang dimiliki manusia merupakan performa mereka dalam meneguhkan eksistensinya sebagai manusia. Manusia dengan latar belakang yang berbeda dan menciptakan sesuatu yang berbeda pula. Dari sini kita bisa mengambil benang merah bahwa perbedaan membuat manusia semakin paham akan keberadaan alam yang harus dibentuk dengan sebuah titik balik perbedaan itu sendiri. Melengkungnya pelangi di langit setelah hujan reda, tak akan disebut pelangi kalau warnanya sama. Tubuh kita juga akan melemah dan mati saat makanan yang kita asup hanya satu nutrisi saja. Di situ lah kita mengenal kekuasaan Tuhan yang bisa menciptakan perbedaan sehingga menjadi sebuah komposisi terlegalitas tanpa dusta bagi ciptaan-Nya sendiri. Satu kalimat: Kita tak bisa memungkiri itu. Lantas, di kala perbedaan menjadi suatu bumerang bagi manusia sendiri untuk menegaskan, sekali lagi, menegaskan dirinya sebagai khalifah di dunia. Haruskan konsep perbedaan yang disalahkan? Bukannya manusia memiliki egoisitas dan ideosinkretis yang berbeda, hingga mereka paham mereka memiliki itu untuk menciptakan sebuah perbedaan. Sesekali boleh lah kita mengatakan perbedaan itu membawa noktah hitam, tapi akankah noktah itu akan peka di tempatnya? Tidak, tentu tidak. Semua bisa dihapus dengan perbedaan yang dibentuk manusia sendiri. Kaya-miskin, rupawan-jelek, normal-cacat, dan sebagainya. Semua itu adalah warna. Warna-warna yang bisa disinkronisasikan menjadi sebuah rajutan nada indah itu sendiri. Sesuatu yang menggambarkan bahwa kita sebagai manusia bisa merasa bangga karena bisa merasakan dan memahami warna-warna tersebut yang merupakan bagian dari relasi kita dengan alam. Bahkan dibanding makhluk lain ciptaan-Nya. Suatu malam, sahabat saya berkata: “Jika Tuhan saja menciptakan begitu banyak perbedaan hingga indera kita tidak bisa mendeskripsikan semuanya, lantas kenapa manusia berusaha untuk menyamakan perbedaan dengan menghancurkan dan meminoritaskan perbedaan lainnya?” Tolong lihat dan rasakan dalam hati kita…

‘Amal Bastian’ tepat saat break MC di Maspion Square Surabaya

Waktu yang Memburu

Waktu

Kadang kita tidak sadar bahwa waktu berjalan begitu cepat. Begitu pula perubahan yang terjadi pada diri dan kehidupan kita. Tiba-tiba saja saat kita melihat refleksi diri di cermin, pantulan kejujuran mulai nampak jelas. Perubahan fisik, psikis, bahkan transisi yang kasat mata pun terasa beda. Satu-dua-tiga bahkan sekian tahun berlalu telah memahat dan mengikis kontur dan tekstur hidup kita. Pun semakin jelas guratannya yang tentu saja berbeda dari diri kita beberapa tahun sebelumnya. Masih ingat kah kita saat kita masih kecil? Hanya bermain, tertawa, dan menangis yang kita lakukan. Sangat heran saat orang-orang dewasa menitikkan air mata karena sesuatu hal. Saat mereka melarang diri kita dengan kalimat, “Jangan, kamu masih kecil!”. Dan pada saat yang bersamaan kita memberontak untuk memiliki kehidupan dewasa seperti mereka. Dan disitu lah terlihat betapa kita masih sangat anak-anak. Yang penting cepat, praktis, dan siapa pakai. Kita belum bisa memahami apa yang dinamakan proses dan pemahaman. Butuh waktu, tenaga, dan pikiran. Tidak asal bicara langsung kita punya. Sekali lagi, waktu yang memegang kendali.

Waktu juga yang membentuk kisi-kisi pola pikir kita. Dimulai dari meniru figur-figur yang ada di sekitar kita. Orang tua, saudara, keluarga, teman, hingga ke beberapa sosok yang kita anggap fenomenal yang kita sebut sebagai idola. Meski tak sadar, mereka ikut andil dalam pembentukan sosok kita sebenarnya. Dan jangan salahkan peribahasa bahwa buah jatuh, tak jauh dari pohonnya. Sifat-sifat dan kemampuan tentang suatu hal yang kita miliki, juga merupakan warisan dari gen orang tua kita. Campuran atau dominasi, yang penting ada di tubuh dan jiwa kita. Umur tetap berjalan saat kita berusaha menemukan jawaban siapa diri kita sebenarnya. Orang bilang, proses pencarian jati diri. Dan proses tersebut menuntut kita untuk beradaptasi di suatu habitat tertentu. Bertemu dengan spesies-spesies lain. Berinteraksi dengan para individu dalam suatu komunitas, yang sering kita sebut sebagai lingkungan. Oleh karena itu, keluarga, teman, dan tempat dimana kita menginjakkan kaki, juga turut serta meraut pribadi kita. Dan kita menemukannya di lingkungan keluarga, sekolah, kampus, begitu pula di tempat kerja.

Kita tidak akan tahu bahwa sesuatu itu benar jika kita tidak mengerti mana yang salah. Kita tidak sadar bahwa itu putih jika hitam tidak ada. Kata ‘terang’ pun tidak bakal muncul jika ‘gelap’ tidak bermanifestasi. Dan tentu saja, kontradiksi-kontradiksi itu akhirnya membentuk pemahaman saat kita merasakan suka-duka dalam kehidupan. Susah-senang. Kaya-miskin. Dan bentuk-bentuk kata yang semakin beroposisi menghiasi taman hidup ini. Dan itu semua disebut sebagai pengalaman. Pengalaman dari perjalanan hidup yang pernah kita alami seiring berjalannya waktu. Pola garis lurus vertikal dan horizontal yang menggores kisah hidup kita. Kita harus sadar, bahwa semua itu termaktub dalam konteks masalah yang menjadi bab-bab terjilid dalam kamus hidup yang telah dibukukan oleh Tuhan. Halaman demi halaman harus terbaca, tidak ada yang namanya lompatan ke halaman berikutnya, bahkan banyak sekali catatan kaki yang harus kita pahami. Benar, itu lah alkitab kehidupan kita yang ditentukan oleh waktu yang terus berlalu tanpa rem angin. Tak ayal lagi jika sosok pribadi yang diinginkan oleh beberapa manusia, kadang tak sesuai dengan apa yang mereka harapkan. Dalam konteks ini, kita perlu mengarisbawahi suatu anekdot singkat yang menyatakan bahwa, ‘manusia diciptakan sesuai dengan porsinya masing-masing’. Boleh sadar atau tidak, bahwasanya hal itu terbukti benar. Kesalahan yang sering terjadi pada kita adalah bahwa tidak menyadarinya dan seringkali mengeluh dengan porsi-porsi tersebut. Dengan kata lain, kita memilki rasa kekurangan yang disebut kurang bersyukur. Dan bilamana semakin akut, akan menjadi bentuk penggugatan. Gugatan terhadap yang menciptakan kita. Gugatan tentang ketidaknyamanan kita sebagai pribadi yang mendiami semesta. Dan gugatan-gugatan lain yang mengindikasikan bahwa kita tak wajar menjalani hidup seperti yang telah dibukukan untuk kita. Itu salah, salah besar.

Porsi kehidupan tergantung bagaimana kita bisa mencari celah saat kita ingin bahagia di antara kesedihan yang ada. Begitu pula sebaliknya. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, bahwa kontradiksi kehidupan setiap hari kita alami. Kebisuan diri terhadap suatu hal, keinginan untuk mengejar hasrat, dan begitu banyak gol-gol yang kita capai, tak terlepas dari komposisi atas susunan kontradiksi yang kita miliki. Orang miskin, orang kaya, mereka yang pintar dan sebaliknya, mereka yang merasa mayor begitu pula yang minor. Mereka dan kita hidup berdampingan dengan membentuk suatu tatanan yang berisi kontradiksi-kontradiksi yang perlahan termanifestasi dan visible. Percaya atau tidak bahwa semakin kita menyadari konseptual diri kita sebagai manusia utuh, kita akan bersyukur bahwa kita bisa menikmati hidup ini apa pun diri kita sebenarnya. Kita dilahirkan untuk menjadi figur dan melakoni suatu peran. Protagonis, antagonis, figuran, dan sebagainya. Oleh karena itu, tidak ada yang mustahil untuk mengkondisikan diri kita pada suatu komposisi yang menetap, atau membuat gebrakan dengan menjadi sesuatu yang di luar dugaan kita. Itu semua ditentukan oleh bagaimana usaha kita mengejawantahkan dengan proses yang tentu saja, butuh waktu untuk membuatnya nyata.

Jadi, bisa dikatakan bahwa orang yang mengalami kondisi kekurangan atau kelebihan, juga mengalami goresan, pahatan, dan ukiran. Hal itu dialami oleh semua manusia yang bernyawa. Mungkin mereka belum menemukan rasa syukur saat apa yang mereka miliki terambil. Dan mungkin saja mereka juga kesulitan berkata ‘terima kasih’, bila mereka mendapatkan sesuatu dari usaha mereka sendiri. Sebenarnya hidup ini sederhana. Konsepnya pembentukan diri yang teriringi oleh waktu seringkali meninggalkan jejak bahwa kita dituntut untuk bebernah diri dan menjadi manusia terbaik, meski hanya dalam konteks diri kita sendiri. Oleh karena itu, kontradiksi selalu melibatkan dua hal, hidup dan mati. Dan jika kita ingin mendapatkan keduanya secara total, bukan hanya aturan yang dibakukan dalam penyembahan kepada Tuhan dengan bentuk ibadah yang harus kita laksanakan. Melainkan juga tentang bagaimana kita menyelami kehidupan dengan interaksi pada sosial dan lingkungan yang wajib kita telusuri secara maksimal. Dan itu membutuhkan dua sisi berbeda dan ini lah kunci sederhana hidup: TAKE & GIVE. Saling memberi dan menerima. Suatu konsep sederhana dengan pengertian bahwa kita tidak akan menerima, jika kita tidak memberikan. Begitu pula sebaliknya. Jadi sekali lagi, saat kita mendapatkan duka, orang lain juga akan berduka pula dengan bingkai mereka sendiri. Dan sewajarnya, saat suka datang menghinggapi kita, mereka yang berbeda dengan kita, juga mendapatkan porsi yang sama. Waktu bisa kita pahami saat kita mampu mengetahui diri kita apa adanya. Menerima sesuai dengan apa yang diberikan Tuhan. Dan menggoresnya dengan tinta hidup yang beragam warnanya. Agar suatu hari nanti kita bisa mengerti bahwa waktu bisa menjadikan diri kita berwarna dengan porsi serta komposisi yang kita miliki sendiri. Jadi memang benar, pelangi muncul dengan indahnya bersama mentari ketika hujan berhenti turun. Waktu menentukan kapan hujan turun dan berhenti, waktu pula yang mengiringi mentari menerpa titik-titik air di langit hingga pelangi menyibak rona mata kita. Time is not something mistery, it’s just a gift in our living ark.

Blog at WordPress.com.

Up ↑